Sejarah Psikologi Positif

Kebanyakan psikolog percaya bahwa ini dimulai pada tahun 1998, ketika Martin Seligman memilihnya sebagai tema untuk masa jabatannya sebagai presiden Asosiasi Psikologi Amerika, meskipun istilah tersebut berasal dari Maslow, dalam bukunya tahun 1954, Motivation and Personality. Seligman menekankan bahwa psikologi klinis hanya dikonsumsi oleh penyakit mental, menggemakan komentar Maslow. Penelitian psikologi positif mungkin ditelusuri kembali ke 4 PA Linley et al. asal mula psikologi, seperti, dalam tulisan William James tentang mindedness yang sehat. Padahal, pandangan yang mencerminkan humanisme bisa ditemukan dalam karya William James, John Dewey, dan G. Stanley Hall. William James berpendapat bahwa untuk mempelajari fungsi manusia yang optimal secara menyeluruh, seseorang harus kursus psikologi untuk anda mempertimbangkan pengalaman subjektif seorang individu. Untuk keyakinan itu, James dianggap, oleh beberapa psikolog,

Dalam pidato kepresidenannya kepada American Psychological Association pada tahun 1906, William James bertanya mengapa beberapa individu dapat menggunakan sumber daya mereka secara maksimal dan yang lainnya tidak. Psikologi positif memiliki minat yang sama dengan bagian dari psikologi humanistik, dan penekanannya pada orang yang berfungsi penuh, dan aktualisasi diri serta studi tentang individu yang sehat. Maslow menyesali keasyikan psikologi dengan gangguan dan disfungsi. Istilah ini pertama kali muncul dalam buku Maslow, Motivation and Personality. Dalam buku ini, Maslow Konsultan Psikologi berpendapat bahwa psikologi itu sendiri tidak memiliki pemahaman yang akurat tentang potensi manusia, dan bahwa bidang tersebut cenderung tidak menaikkan standar pepatah yang cukup tinggi sehubungan dengan pencapaian maksimum.

KTT pertama berlangsung pada tahun 1999. Konferensi Internasional Pertama diadakan pada tahun 2002. Pada tahun 2009, hanya tahun lalu, Kongres Dunia Pertama diadakan. Seperti yang saya sebutkan di atas, sains ini berakar pada psikologi humanistik abad ke-20. Pengaruh sebelumnya padanya berasal dari sumber filosofis dan religius. Orang Yunani kuno memiliki banyak aliran pemikiran. Selama Renaisans, individualisme mulai dihargai. Filsuf utilitarian, seperti John Stuart Mill, percaya bahwa tindakan moral adalah tindakan yang memaksimalkan kebahagiaan bagi sebagian besar orang, dan bahwa ilmu empiris tentang kebahagiaan menentukan tindakan mana yang bermoral. Thomas Jefferson dan para demokrat lainnya percaya bahwa Hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan adalah hak yang tidak dapat dicabut, dan itu membenarkan penggulingan pemerintah.

Untuk meringkas dan menambahkan lebih banyak detail, sebagian besar psikolog setuju bahwa kemunculannya dapat ditelusuri kembali ke Pidato Presiden 1998 Martin EP Seligman untuk American Psychological Association. Seligman menyadari bahwa psikologi telah mengabaikan dua dari tiga misi sebelum Perang Dunia II: membantu semua orang untuk menjalani hidup yang lebih produktif dan memuaskan, dan mengidentifikasi serta memelihara bakat tinggi. Munculnya Administrasi Veteran pada tahun 1946 dan Institut Kesehatan Mental Nasional pada tahun 1947 telah menjadikan psikologi sebagai disiplin penyembuhan berdasarkan model penyakit dan ideologi penyakit. Dengan kesadaran ini, Seligman menggunakan kepresidenan APA untuk memulai pergeseran fokus psikologi ke arah sains yang lebih positif.

Setelah Presidensi APA (American Psychology Association), Martin Seligman, mengingatkan bidang itu telah dilacak kembali dengan menegaskan bahwa psikologi juga studi tentang kekuatan dan kebajikan dan bahwa pengobatan memelihara apa yang terbaik dalam diri kita. Inisiatif kepresidenan Seligman dikatalisasi oleh serangkaian pertemuan sarjana yang dapat menginformasikan perkembangan psikologi positif, dan pembentukan Komite Pengarah Psikologi Positif (Mihaly Csikszentmihalyi, Ed Diener, Kathleen Hall Jamieson, Chris Peterson, dan George Vaillant). Apa yang tersegmentasi adalah Jaringan, yang kemudian menjadi Pusat Psikologi Positif di Universitas Pennsylvania, KTT Psikologi Positif pertama, dan edisi khusus psikolog Amerika tentang psikologi positif untuk menandai milenium baru.

Sejak pidato kepresidenan Seligman, ada banyak buku psikologi positif, jurnal edisi khusus, dan pembentukan jaringan psikologi positif regional yang menjangkau dunia. Pada tahun 2006, jurnal khusus pertama, The Journal of Positive Psychology, diterbitkan. Seligman menyatukan upaya para ilmuwan yang telah menjadi pemain kunci dalam gerakan psikologi positif. Para pemain ini termasuk Komite Pengarah Psikologi Positif dan para pemimpin dari berbagai pusat penelitian psikologi positif, polong penelitian, dan pemegang hibah (Seligman, 2005). CR (Rick) Snyder mengedit edisi khusus Jurnal psikologi sosial dan klinis pada tahun 2000 dan Buku Pegangan psikologi positif yang berpengaruh pada tahun 2002.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *